Total Pageviews

Friday, August 7, 2015

Yang susah yang senang, yang biasa dan luar biasa

Dalam hidup ini, kita melalui pelbagai ragam situasi yang adakalanya melemaskan.  Namanya pun kehidupan. 

Terkini, berita tentang kanak-kanak berusia 11 tahun melahirkan anak, amat mengejutkan semua.  Setiap kita yang bergelar wanita, yang berstatus ibu, pasti seram sejuk mendengarnya.  Bagaimana seorang 'kanak-kanak' [kalau masih boleh digelar kanak-kanak kerana kini sudah bergelar ibu] boleh terjebak dalam kancah kehidupan yang meloya dan mengelirukan ini.

Mungkin ada yang memandang sepi perkara ini.  Hmmm..pasti anda yang begini tidak punya rasa sensitive, senang cerita tak de perasaan.

Yang banyaknya memandang isu ini sebagai amat serius.  Dan terdengarlah suara-suara di luar sana yang berbisik, berkata malah bertempik kerana bagi mereka ini adalah perkara yang amat serius.  Melambangkan betapa rapuhnya nilai-nilai murni sesetengah masyarakat.

Mengejutkan sekali apabila kajian mendapati, kanak-kanak ada yang sudah mula melakukan hubungan seks seawal usia 10 tahun!! Ada yang pada mulanya secara terpaksa [dirogol] tetapi oleh kerana ia kerap berlaku menyebabkan ketagihan kepada mereka.

Apa nak jadi? Apa dah jadi? Masihkah kita harus berpeluk tubuh lagi, memandang sepi tanpa melakukan apa-apa?

Sudah sampai masanya kita bertindak. Kita rombak.  Kita baiki yang rosak.  Ayuh...mulakannya sekarang?  bagaimana?

To be continued.

Saturday, June 13, 2015

Sebaik-baik kamu adalah orang yang mempelajari al Quran dan mengajarkannya.
-HR Bukhari

jadikanlah al Quran itu SURAT CINTAmu sepanjang masa. Bacalah Al Quran walaupun satu muka surat pada setiap hari.  AL-QURAN memberi petunjuk ke jalan yang benar.

kelebihan taubat dan istigfar:
*disayangi Allah
*didoakan oleh para malaikat
*diampunkan dosa
*diberikan pelepasan oleh Allah dari segala masalah
*dimurahkan rezekinya
*ditinggikan kedudukannya di sisi Allah
*bertaubat merupakan ciri-ciri orang yang beriman.
-DR YUSUF AL QARDHAWI


Friday, March 20, 2015

Yang cantik di mata Allah


wanita cantik di mata Allah, menurut saya adalah:

 

1. Ketika wanita tersebut mampu menjaga apa yang telah Allah amanahakan kepadanya (segala sesuatu yang ga boleh ditunjkkan kepada yang bukan muhrimnya)

2. Ketika wanita tersebut menjaga lisannya, untuk tidak menyakiti perasaan orang lain.



3. Ketika wanita tersebut dapat menjaga hatinya serta perasaannya

4. Ketika wanita tersebut mampu menjaga pandangannya

5. Ketika wanita tersebut dapat mejadi Penyejuk bagi orang-orang di  sekitarnya (membuat orang-orang di sekitarnya menjadi jauh lebih baik dalam berkehidupan beragama)

6. Ketika wanita tersebut tak sungkan membagi kebahagian, senyumnya bagi orang-orang di sekitarnya.

Monday, March 16, 2015

PETUA HATI TENANG

*sentiasa bersangka baik
*jgn meneka-neka apa yg kita tak tahu
*jgn terlalu bimbang dgn perkara yg belum berlaku, buat saja persediaannya.
*jgn terlalu fikirkan masalah. Minta pendapat kawan2 atau org yang pernah ada pengalaman. Senaraikan jalan penyelesaian dan cuba selesaikan.
*bila hati tdk tenang, segera ambil wudhu', solat sunat dan sebutlah nama2 Allah..zikir, istighfar. Paling kurang, dengar ayat2 suci Al Qurankeran jin dan syaitan yg jahat sangat mudah masuk ke dlm hati manusia yg tdk tenang.
*ingat Allah sentiasa

5 tanda hati tenang:
a. sgt mudah memahami
   - hati sentiasa terbuka utk faham takdir atas segala sesuatu yg berlaku
   - maka, hati jadi tenang, tdk gelisah dan tdk berduka
   -contoh: terima kelemahan dan kekurangan pasangan seadanya

b. ingat nikmat Allah semasa dan selepas diuji
    -semasa diuji ingatlah pd pelbagai nikmat lain yg Allah sediakan
   -sentiasa fikirkan org lain yg lebih susah
   -contoh: dapat anak yg nakal, tapi ada org yg langsung tiada anak

c. hati yg hidup dan sedar Allah sentiasa memberi yg terbaik dlm hidupnya
    -kalau nak sesuatu tapi tak dpt, pasti ada sebab yg baik kenapa Allah tak nak bagi kpd hamba-Nya

d. tahu dan sedar Allah selalu melihat kelakuan kita
    -merasa diri selalu diperhatikan, maka dapat selalu bersabar

e. selalu dapat rasa / melihat keindahan Allah
    -lihat ciptaan semulajadi Allah yg cantik dan sempurna

Saturday, March 7, 2015

SOLAT DAN SYARAT SUCI DARI NAJIS


Seseorang yang hendak mendirikan sembahyang hendaklah terlebih dahulu memastikan dirinya, pakaiannya serta tempatnya bersembahyang suci daripada najis. Jika terdapat najis pada perkara-perkara yang disebutkan itu, maka hendaklah ianya dibersihkan terlebih dahulu sehingga tempat yang terkena najis itu menjadi suci. Salah satu daripada syarat sah sembahyang itu ialah suci tubuh badan, pakaian dan tempat sembahyang daripada najis yang tidak dimaafkan. Firman Allah Subhanahu wa Ta‘ala:

Tafsirnya: “Dan pakaianmu, maka hendaklah engkau bersihkan!” (Surah al-Muddatstsir: 4)

Syarat suci daripada najis ketika di dalam sembahyang adalah juga berdasarkan hadits yang diriwayatkan daripada ‘Aisyah Radhiallahu ‘anha, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Maksudnya: “Jika datang darah haid maka tinggalkanlah sembahyang, dan jika telah berlalu haidh itu maka bersihkanlah (darah) dari dirimu dan kerjakanlah sembahyang.” (Hadits riwayat al-Bukhari)

Daripada ayat dan hadits di atas, jelas bahawa tidak sah sembahyang seseorang yang terdapat najis pada tubuh badan, pakaian atau tempatnya bersembahyang. Namun jika sekiranya najis itu merupakan najis yang dimaafkan, maka sembahyangnya adalah sah walaupun dia tidak menghilangkan najis dan menyucikan tempat yang terkena najis itu terlebih dahulu.

Untuk memudahkan seseorang itu melaksanakan ibadatnya, adalah perlu dia mengetahui apakah perkara yang dikategorikan sebagai najis yang dimaafkan.

Apakah Dia Najis Yang Dimaafkan itu?

Menurut para ulama mazhab asy-Syafi‘e, kaedah umum yang boleh dirujuk untuk mengenal pasti najis-najis yang dimaafkan itu ialah suatu perkara yang susah untuk dielakkan daripadanya.

Berikut adalah sebahagian contoh najis-najis yang dimaafkan:

1. Najis yang tidak nampak pada pandangan mata kasar, walaupun ia daripada najis mughallazhah. Umpamanya darah yang terlalu sedikit atau air kencing yang terpercik sama ada pada tubuh badan, pakaian atau tempat bersembahyang yang tidak nampak oleh pandangan mata kasar.

2. Najis yang sedikit seperti darah nyamuk, agas atau kutu yang tidak mengalir. Begitu juga darah yang keluar dari kudis, bisul, jerawat kecil, luka atau nanah pada badan seseorang, pakaian atau tempatnya bersembahyang yang bukan disebabkan perbuatannya sendiri.

Jika darah tersebut keluar disebabkan oleh perbuatannya sendiri, umpamanya membunuh nyamuk yang ada pada bajunya atau memicit kudis atau jerawat sehingga mengeluarkan darah, maka darah tersebut tidak dikira sebagai najis yang dimaafkan.

Darah atau nanah luka yang banyak juga termasuk najis yang dimaafkan dengan syarat, iaitu:-

  • Darah atau nanah tersebut merupakan darah/nanah dari orang itu sendiri
  • Darah atau nanah itu keluar bukan disebabkan perbuatannya atau disenghajakannya.
  • Darah atau nanah yang keluar itu tidak mengalir dari tempatnya, seperti darah yang banyak itu tidak mengalir daripada lukanya.

3. Darah ajnabi iaitu darah orang lain yang terkena pada badan, kain atau tempat bersembahyang dengan kadar yang sedikit dengan syarat najis tersebut bukan dari najis mughallazhah iaitu daripada anjing dan babi. Jika ia berasal dari keduanya atau salah satu dari keduanya, tidaklah ia dimaafkan walaupun hanya sedikit.

Menurut Imam al-Adzra‘ie Rahimahullah bahawa adalah termasuk juga darah yang terpisah daripada badan seseorang itu yang kemudiannya terkena semula padanya sebagai darah ajnabi.

4. Darah yang sedikit yang keluar dari hidung atau darah yang keluar dari bahagian-bahagian tubuh seperti mata, telinga danyang seumpamanya, selain dari jalan tempat keluar najis seperti tempat keluar tahi.

Jika darah keluar dari hidung seseorang sebelum dia melakukan sembahyang dan terus menerus keluar darah tersebut, dalam hal ini jika pendarahan itu diharapkan berhenti dengan keadaan waktu sembahyang yang masih panjang, maka hendaklah ditunggu. Akan tetapi jika sebaliknya, hendaklah dia membersihkan dahulu darah tersebut dan hidungnya (tempat keluar darah tersebut), kemudian menyumbatnya dengan kapas umpamanya dan melapisnya dengan kain jika perlu.

5. Darah yang masih tinggal di tempat lukanya yang keluar hasil dari perbuatan mengeluarkan darah dengan tusukan atau berbekam, sekalipun banyak yang masih tinggal di tempat lukanya.

6. Darah yang keluar dari gusi bila tercampur dengan air ludah sendiri. Sah sembahyang bagi orang yang gusinya berdarah sebelum dicucinya darah tersebut selagi dia tidak menelan air ludahnya ketika di dalam sembahyang.

7. Sedikit tanah tempat laluan seperti jalanraya atau yang seumpamanya yang memang diyakini kenajisannya, dengan syarat najis tersebut tidak jelas di tempat itu dan dia telah pun berusaha untuk mengelak daripada terkena tempat laluan tersebut seperti tidak membiarkan hujung kain terkena tanah tempat laluan tersebut.

Perhatian: Dasar menentukan kadar sedikit atau banyak yang dimaksudkan bagi najis itu ialah merujuk pada adat kebiasaannya, iaitu apa yang dianggap oleh adat kebiasaan sebagai sedikit, maka dikira sebagai sedikit dan begitulah sebaliknya. Jika ada syak darah tersebut banyak atau sedikit, maka dihukumkan sedikit dan dimaafkan.

Sesungguhnya Islam adalah agama yang mengutamakan kebersihan. Kerana itu umat Islam diperintahkan untuk memelihara diri dari segala najis sehinggakan suci daripada najis pada tubuh badan, pakaian dan tempat dijadikan sebagai salah satu syarat sah sembahyang. Walau bagaimanapun Islam juga adalah agama yang tidak membebankan umatnya dengan kesukaran. Contohnya pengecualian terhadap najis yang dimaafkan yang tidak menjejaskan kesahihan sembahyang, kerana kesukaran menghilangkannya atau mengelak dari terkena najis tersebut.

Friday, March 6, 2015

6 Sebab Hati Jadi Mati


Menurut Hasan al-Basri Rahmatullahu’alaih…Ada 6 punca hati jadi rosak/mati ;
1. Sengaja berbuat dosa karena ingat masih ada harapan untuk bertaubat.
2. Mengajarkan ilmu pengetahuan tetapi tidak mengamalkanya.
3. Buat amalan tapi tidak ikhlas.
4. Makan rezeki daripada Allah tetapi tidak mahu mensyukurinya.
5. Tidak pernah puas dengan pemberian Allah.
6. Mengebumikan Jenazah tetapi tidak pernah mengambil pelajaran dari peristiwa itu.


sumber: pakarhowto.com

Thursday, March 5, 2015

Kata-Kata Hikmat


1. Tiga hal yang buruk dan merugikan: dusta, malas dan putus asa (pesimis).

2. Tanda kedunguan dan kebodohan ialah bila seseorang melakukan apa yang dilarang. Dan tanda ketinggian darjat akal sesorang ialah bila orang lain selamat dari lidah dan tangannya (kejahatan, keburukan dan gangguannya).

3. Kesohoran dan kepopularan adalah keharuman dari amal dan jasa mulia.

4. Tidak ada keadilan dalam kebenaran dan tidak ada kebenaran dalam keadilan.

5. Segala yang telah lampau terasa indah kerana hal itu tidak akan berulang kembali.

6. Dunia tidak sempit bagi orang yang berwatak dermawan.

7. Setiap orang memiliki kelebihan dan kekurangan yang tidak dimiliki orang lain.

8. Orang yang berakal ialah yang ingat mati dan tidak melupakan kehidupan.

9. Wanita yang berparas cantik tidak memerlukan dandan yang berlebihan dan wanita yang berdandan berlebihan adalah wanita yang mengakui kejelekan parasnya.

10. Sejak manusia hidup, rumahtangga adalah pusat kesenangan dan kebahagiaan. Tetapi sekarang ini cinta dan kasih sayang dalam rumahtangga makin kering dan kaku. Kelemahan tiap orang adalah mencari ketenangan dan ketenteraman di luar rumahtangganya. Dan ini lah musibah keluarga.

11. Cara yang paling baik menghadapi masa depan ialah melaksanakan pekerjaan yang anda hadapi sekarang ini dengan seluruh tenaga, semangat dan kecekapan (keahlian) sesempurna-sesempurnanya.

12. Pesimisme adalah titik hitam di alam terang benderang dan optimisme adalah nyala lilin yang menerangi jalan yang gelap.

13. Orang yang paling sesat ialah yang lebih percaya kepada adat isitiadat nenek moyang mereka daripada akal sihat mereka sendiri.

14. Kehidupan adalah harapan dan orang yang kehilangan harapan adalah kehilangan kehidupannya.

15. Tinggalkanlah kemuliaan, jangan kau pergi mencarinya. Duduklah, sebab kau hanyalah pencari pakaian dan makanan. Allah merendahkan kaum lemah yang lemah fikiran dan cita-citanya. Hidup ini sekadar mendapatkan pakaian dan makanan.

16. Barangsiapa dengan gigih mempertahankan pendiriannya sendiri maka dia akan binasa,

17. Mata yang redha kabur melihat segala cacat. Mata kebencian menampakkan segala kesalahan.

18. Meletihkan tubuh hari ini agar beristirehat esok hari adalah lebih baik daripada beristirehat hari ini untuk keletihan esok hari.

19. Orang yang mendatangkan bencana bagi bangsanya ialah orang yang tidak pernah menyebar benih pertanian, bata pembangunan, menenun tekstil atau mendidik dan mengajar, tetapi orang yang menjadikan politik sebagai mata pencarian.

20. Kekayaan yang hilang bisa dikejar dengan tekun bekerja. Kesihatan yang hilang bisa dipulihkan dengan ubat-ubatan. Tetapi waktu dan kesempatan yang hilang tidak bisa dikejar kembali.